News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Illegal Fishing Dikeluhkan Warga, Pemkab Wajo Turunkan Tim Terpadu

Illegal Fishing Dikeluhkan Warga, Pemkab Wajo Turunkan Tim Terpadu

Tim Terpadu memantau kegiatan nelayan di perairan Danau Tempe. (Sfr/Hms)
Wajo - Tim Terpadu Kabupaten Wajo terus turun memantau kegiatan nelayan di perairan Danau Tempe sebagai langkah pencegahan praktik penangkapan ikan dengan menggunakan alat tangkap yang tidak sesuai dengan peraturan (illegal fishing).

Tim terpadu yang turun tergabung dari Satpol PP, Damkar, dan Penyelamatan Wajo, Polres Wajo, dan Dinas Perikanan Wajo.

Bupati Wajo, Amran Mahmud, mengapresiasi langkah yang dilakukan tim terpadu ini.

"Kami ucapkan terima kasih kepada semua yang tergabung dalam tim terpadu," katanya, Kamis (12/5/22).

Praktik illegal fishing juga menjadi keluhan warga saat safari Ramadan jajaran Pemerintah Kabupaten Wajo lalu.

"Ini merupakan langkah cepat kita merespons aspirasi masyarakat yang kami terima saat safari Ramadan di Kecamatan Sabbangparu terkait maraknya praktik illegal fishing," ujar Amran.

Dia berharap, ke depan pengawasan bukan hanya di perairan Danau Tempe tetapi juga di perairan lainnya. Selain itu, diharapkan peran serta masyarakat untuk bahu membahu dengan pemerintah untuk memberantas praktik ilegal ini.

"Kami juga berharap kepada masyarakat agar bisa melaporkan kepada tim jika menemukan praktik illegal fishing. Karena untuk pengawasan dan pencegahannya ini dibutuhkan sinergitas dari semua pihak," harapnya.


Kasi Kerjasama Satpol PP, Damkar, dan Penyelamatan Wajo, Uzitawan mengungkapkan, setelah pemantauan di Danau Tempe, pihaknya akan turun menyasar lokasi lain.

"Sesuai dengan petunjuk pak Bupati, kita tidak hanya akan melakukan pengawasan di danau. Nantinya kita akan turun ke Teluk Bone sepanjang perairan di Kecamatan Pitumpanua, Keera, Sajoanging, Takkalalla, dan Penrang," ujarnya.

Sementara, Kepala Dinas Perikanan Wajo, Nasfari menuturkan, praktik illegal fishing memang menjadi keresahan bagi nelayan pesisir Danau Tempe. Para oknum menggunakan alat tangkap yang bisa merusak ekosistem danau, seperti setrum aki yang berdampak kepada populasi ikan.

"Danau Tempe kita ini dihuni berbagai jenis ikan air tawar, populasinya melimpah. Karena itu perlu kita jaga dari sekarang. Apalagi masyarakat di pesisir Danau Tempe sebagian besar berprofesi sebagai nelayan. Kami bersama tim terpadu akan terus melakukan pengawasan," bebernya. (Red)

Tags

Newsletter Signup

Masukan Email anda untuk mendapatkan Info update Terbaru kami langsung di email anda secara gratis.

Posting Komentar