News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Apple Ditutup dengan Nilai Pasar $US3 Triliun

Apple Ditutup dengan Nilai Pasar $US3 Triliun

Nilai pasar Apple hanya sedikit di bawah angka $US3 triliun ($A4,2 triliun) menyusul laju menakjubkan selama dekade terakhir yang telah mengubahnya menjadi perusahaan paling berharga di dunia.

Saham perusahaan turun lebih dari 2 persen pada hari Senin menjadi ditutup pada $US175,74, membalikkan keuntungan sebelumnya yang melihat mereka mendekati harga $US182,86 yang dibutuhkan untuk mencatat nilai pasar $US3 triliun.

Saham Apple naik sekitar 11 persen minggu lalu, memperpanjang lebih dari 30 persen keuntungan year-to-date karena investor tetap yakin bahwa konsumen flush akan terus membayar mahal untuk iPhone, MacBook dan layanan seperti Apple TV dan Apple Music.

Pawai pembuat iPhone dari $ 2 triliun menjadi mendekati $ 3 triliun dalam nilai pasar memakan waktu 16 bulan, karena memimpin sekelompok perusahaan teknologi megacap seperti Google-induk Alphabet dan Amazon yang diuntungkan dari orang-orang dan bisnis yang sangat bergantung pada teknologi selama pandemi.

Sebagai perbandingan, langkah Apple dari $1 triliun menjadi $2 triliun membutuhkan waktu dua tahun.

"Sekarang menjadi salah satu perusahaan dengan nilai lebih di pasar, yang menunjukkan dominasi teknologi AS di dunia dan betapa yakinnya investor bahwa itu akan tetap di tangan Apple," kata Brian Frank, manajer portofolio di Frank Capital.

"Sepertinya saham telah memperhitungkan setiap kemungkinan hasil yang baik."

Di antara lini pendapatan baru yang diharapkan investor adalah kemungkinan Apple Car, di samping pertumbuhan dalam kategori layanan seperti aplikasi dan TV yang masih jauh di bawah 65 persen pendapatan perusahaan yang dihasilkan oleh penjualan ponsel, kata Daniel Morgan, manajer portofolio senior di Synovus. Perusahaan Kepercayaan.

Melampaui tonggak $ 3 triliun akan menambah bulu lain di topi untuk Kepala Eksekutif Tim Cook, yang mengambil alih setelah Steve Jobs mengundurkan diri pada tahun 2011, dan mengawasi ekspansi perusahaan ke produk dan pasar baru.

"Tim Cook telah melakukan pekerjaan yang luar biasa selama dekade terakhir, membuat harga saham Apple naik lebih dari 1.400 persen," kata analis OANDA Edward Moya.

Saham Apple telah kembali 22 persen per tahun sejak 1990-an, sedangkan S&P 500 telah kembali kurang dari sembilan persen per tahun selama periode yang sama.

Jika Apple mencapai tonggak US$3 triliun, Microsoft akan menjadi satu-satunya perusahaan di klub senilai US$2 triliun, sementara Alphabet, Amazon, dan Tesla telah melampaui US$1 triliun.

Microsoft, yang memiliki nilai pasar sekitar $2,6 triliun, adalah perusahaan paling berharga di dunia baru-baru ini pada akhir Oktober ketika Apple melaporkan kendala rantai pasokan dapat membebani pertumbuhannya untuk sisa tahun ini.

Munculnya teknologi seperti 5G, augmented reality/virtual reality, dan kecerdasan buatan juga dapat membantu Apple dan saham teknologi besar kaya uang lainnya tetap disukai investor karena ekonomi global menempatkan pandemi virus corona di belakangnya dan tekanan rantai pasokan mereda.

Tags

Newsletter Signup

Masukan Email anda untuk mendapatkan Info update Terbaru kami langsung di email anda secara gratis.

Posting Komentar