News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Larangan China Mengancam Kemacetan Nasional

Larangan China Mengancam Kemacetan Nasional

Ilustrasi

Krisis 'lebih menakutkan daripada berita utama Covid': Larangan China mengancam kemacetan nasional

Kepala asosiasi truk puncak Australia telah membidik China karena membiarkan truk "berayun" karena industri dengan cemas menunggu intervensi pemerintah.

Industri truk Australia berisiko terhenti jika tidak dapat memperoleh cukup urea. Aditif anti polusi berupa cairan knalpot diesel yang disebut AdBlue diperlukan untuk membuat kendaraan diesel berjalan.

Urea, komponen kimia alami, juga merupakan komponen kunci dalam pupuk.

Sementara industri angkutan truk yakin itu cukup untuk bertahan sampai Natal, jika lebih banyak urea tidak dapat diperoleh pada awal Februari, ada risiko besar bahwa rantai pasokan akan terpengaruh dan harga konsumen terpengaruh.

Hingga awal tahun ini, sekitar 80 persen urea Australia diimpor dari China.

Tanpa urea yang cukup untuk memproduksi AdBlue, truk Australia tidak akan dapat beroperasi secara komersial.

Ketua Asosiasi Truk Australia David Smith mengatakan larangan ekspor urea China, yang mulai berlaku beberapa bulan lalu, telah membuat Australia "lengah".

“Mereka ingin mempertahankan urea mereka sendiri untuk menahan harga urea di China … agar lebih murah bagi petani mereka,” kata Smith.

“(Tapi mereka) meninggalkan Australia, pada dasarnya.”

Akibatnya, harga urea naik lebih dari 400 persen sejak Januari, dan harga AdBlue naik lebih dari dua kali lipat dalam dua bulan terakhir.

Menteri Perdagangan Dan Tehan mengatakan pada hari Senin bahwa larangan ekspor urea China telah menunjukkan bahwa Australia perlu "menguatkan rantai pasokan sendiri".

“Yang jelas terlihat adalah bahwa pandemi telah menunjukkan bahwa beberapa rantai pasokan rapuh,” katanya.

Peternak sapi Queensland Matt Ferguson-Tait turun ke TikTok awal pekan ini untuk meminta bantuan dan menjelaskan kerusakan yang akan terjadi tanpa urea.

“Kalau kita kehabisan urea, bukan saja kita tidak bisa berternak sapi, kita tidak akan bisa menanam pangan, kita tidak akan bisa menanam padi-padian atau semacamnya, tapi kalaupun bisa, kita bisa' t memindahkannya karena kami tidak dapat memutar roda di truk karena kami tidak memiliki AdBlue,” katanya.

“Pada Februari kami mungkin tidak memiliki truk di jalan di Australia, kami mungkin tidak memiliki kereta api di rel di Australia – secara harfiah, seluruh negara terhenti pada Februari.

"Ini lebih menakutkan daripada berita utama COVID mana pun, saya dapat memberi tahu Anda."

Ini adalah masalah yang tidak hanya terkandung di Australia, kata Smith, dengan tidak ada satu pun negara selain China yang memiliki pasokan urea yang sangat besar.

“Pemerintah federal akan dapat memperoleh (pada akhirnya), tetapi mungkin tersebar di setengah lusin negara,” katanya.

“Saya khawatir … Tapi kami memiliki keyakinan bahwa seseorang akan dapat mengamankan beberapa urea dari luar negeri.

“Saya ingin optimis. Kami cukup tepat untuk melewati Natal, tetapi kemudian ke Februari segalanya akan benar-benar ketat.

"Saya ingin berpikir beberapa pasokan diperkenalkan sebelum awal Februari."

Mr Smith mengatakan jika solusi tidak ditemukan pada saat itu, harga konsumen dari banyak barang sehari-hari akan naik.

Tehan mengatakan dia sedang mendekati "pasar luar negeri utama" untuk mendapatkan stok urea kembali ke Australia.

“Saya sudah berbicara dengan mitra saya di Indonesia, ada beberapa pasokan di Indonesia yang seharusnya bisa kami akses dalam beberapa minggu mendatang,” katanya.

“Ada beberapa representasi yang telah dibuat ke Arab Saudi, ke UEA, ke Qatar dan juga ke Jepang.

“Ada gugus tugas yang telah dibentuk oleh Perdana Menteri, yang dipimpin Angus Taylor, yang saya ikuti.

“Kami juga bekerja sangat erat dengan sektor ini di Australia untuk memastikan bahwa kami semua bekerja dengan lancar untuk memastikan bahwa pasokan AdBlue ini akan berlanjut di masa mendatang.”

Bisnis dan konsumen telah didesak untuk tidak menimbun produk.

Tags

Newsletter Signup

Masukan Email anda untuk mendapatkan Info update Terbaru kami langsung di email anda secara gratis.

Posting Komentar