News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Saham Eropa Naik Meskipun Ada Kekhawatiran Omicron

Saham Eropa Naik Meskipun Ada Kekhawatiran Omicron

Saham Eropa telah naik, melawan pelemahan di Asia dan di Wall Street, karena investor melihat melampaui penyebaran varian virus corona Omicron dan berusaha untuk membeli setiap penurunan harga saham menjelang serangkaian keputusan bank sentral minggu ini.

Terlepas dari kekhawatiran bahwa varian Omicron mengarah ke putaran lain pembatasan pemerintah yang akan memperlambat pertumbuhan ekonomi, pasar saham telah bertahan dengan baik dan rebound dengan cepat - S&P 500 minggu lalu menikmati minggu terkuatnya sejak awal Februari.

Ada banyak hal yang membuat investor gugup menjelang serangkaian pertemuan bank sentral termasuk dari Federal Reserve, ketika para pedagang siap bagi pembuat kebijakan untuk memberi sinyal laju kenaikan suku bunga yang diperlukan untuk mengekang inflasi, serta dari Bank Sentral Eropa. , Bank Jepang dan Bank Inggris.

Tetapi investor tampak senang untuk 'membeli penurunan' dan kembali ke saham, meskipun volume juga telah lebih rendah dalam beberapa pekan terakhir dengan banyak pedagang enggan untuk mengambil posisi baru sebelum akhir tahun setelah reli yang sangat kuat pada tahun 2021.

"Setiap orang memiliki tangan mereka di saku mereka saat ini, pertama karena peristiwa besar (bank sentral) yang akan datang dan juga karena kebanyakan orang memiliki tahun yang cukup sukses dan tidak ingin meledakkannya di akhir tahun. ," kata Colin Asher, Ekonom Senior di bank Jepang Mizuho.

Pada 0900 GMT, EURO STOXX 50 naik 0,42 persen. Saham Jerman naik 0,36 persen dan FTSE 100 Inggris naik 0,53 persen. Itu mengikuti penurunan di pasar Eropa pada hari Senin ketika aksi jual Wall Street memukul sentimen.

Wall Street berjangka naik pada hari Selasa.

Saham Asia tidak berjalan dengan baik. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,73 persen, karena Asian Development Bank (ADB) memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk negara berkembang Asia, yang mencerminkan risiko yang dibawa oleh varian virus baru.

Indeks CSI300 China turun 0,67 persen, setelah otoritas kesehatan di Tianjin mendeteksi kasus Omicron pertama di negara itu.

Indeks Hang Seng Hong Kong melemah 1,55 persen, juga terseret oleh kekhawatiran terus-menerus atas kesehatan sektor properti China.

Ukuran saham MSCI di seluruh dunia tidak berubah pada hari itu.

The Fed pada hari Rabu diperkirakan akan memberi sinyal penghentian yang lebih cepat dari program pembelian obligasi $ 120 miliar per bulan untuk melawan tingkat inflasi yang tinggi, yang dapat memindahkannya selangkah lebih dekat untuk menaikkan suku bunga.

Dolar beringsut sedikit lebih tinggi menjelang pertemuan mendatang.

Indeks dolar terakhir berada di 96,382 sementara versus euro berada di 1,1284 dolar. Euro dipandang rentan mengingat ekspektasi The Fed akan memperketat kebijakan lebih cepat daripada ECB.

"Volatilitas akan tetap tinggi sepanjang semua keputusan (ini) dari Fed, ECB, dan BOE," kata Edward Moya, analis senior di OANDA.

Kekhawatiran atas varian Omicron dari COVID-19 meningkat setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memperingatkan "gelombang pasang" kasus baru, dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan itu menimbulkan risiko global "sangat tinggi", dengan beberapa bukti bahwa itu menghindari perlindungan vaksin.

Minyak berjangka membalikkan penurunan sebelumnya karena OPEC memperkirakan dalam laporan bulanannya bahwa dampak varian Omicron pada permintaan bahan bakar akan ringan.

Brent berjangka naik 58 sen, atau 0,77 persen lebih tinggi pada $74,98 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS meningkat 54 sen, atau 0,76 persen, menjadi $71,82.

Harga minyak tetap jauh dari level di atas $85 per barel yang terlihat pada pertengahan Oktober sebelum varian itu ditemukan.

Benchmark hasil Treasury 10-tahun AS diperdagangkan 1 basis poin lebih tinggi pada 1,436 persen setelah jatuh pada hari Senin karena para pedagang memposisikan untuk Fed yang hawkish.

Tags

Newsletter Signup

Masukan Email anda untuk mendapatkan Info update Terbaru kami langsung di email anda secara gratis.

Posting Komentar